Pages

Sunday, June 24, 2018

Posting Status di FB

Aku akui semakin hari semakin tawar hati untuk menulis di Facebook (FB). Macam sesuatu yang 'rendah' martabatnya apabila bersuara tentang isu semasa di FB. Seolah-olah isu yang 'mahal' dan 'eksklusif' itu menjadi bodoh dan tidak bermaruah apabila dipost di laman FB. Sebab apa? Sebab yang menghantar komen pun yang entah apa-apa sifatnya. Laman sosial itu sesuai untuk kisah-kisah eceran dan picisan. Yang tidak memaksa manusia berfikir di luar kota pemikiran dan tidak memaksa manusia-manusia di FB mengerah tenaga otak kanan dan kiri untuk memanfaatkan komen yang bernas. Contohnya posting "Off to Klang. Jalan jem gila babi, macam anak babi keluar kandang ramai-ramai masuk highway!" Ini contoh posting rakan FB yang nak balik beraya di kampung. Seorang guru yang berstatus guru pakar! Kau fikir kau nak komen apa? Kau nak LIKE? Apa yang menyebabkan kau akan LIKE posting begini? Sebab dia kawan kau? Sebab dia seorang guru? Hai, entahlah. Kadang-kadang aku tercari-cari juga isu yang boleh dimanfaatkan. Kalau pun tidak berat, tetapi membuka mata dan minda untuk difikirkan. Gunakan bahasa yang santai, tetapi 'smash' tepat kena pada sasaran, itu lebih mengghairahkan aku untuk membacanya.

Apabila tiba musim perayaan seperti sambutan Syawal, semua nak posting gambar raya. Raya sedondon, raya di kampung, raya masak dan makan, raya dan duit raya, keletah anak-anak..bla...bla..bla... (hampir semua manusia di FB muat naik cerita dan gambar yang sama tema dan konsepnya). Aku cuma LIKE sesuatu yang menakjubkan, contohnya "Berhari Raya di Jerman kerana Tugas Untuk Negara!" atau "Kami Rejimen Askar Melayu Diraja Beraya dalam Hutan" (siap gambar sedih nangis berjemaah sebab tak dapat balik beraya). WIN!

Kadang-kadang menyampah juga bila isu kesesakan lebuh raya dijadikan isu pada musim perayaan. Posting yang ala-ala sengal, "Apa PLUS buat nak atasi kesesakan pada musim raya?" Eh, dia sengaja bangkitkan isu nasional untuk menarik perhatian manusia-manusia di FB untuk hentam PLUS. Eh, kau dah tahu memang lebuh raya tu saiznya begitu, kau nak suruh PLUS lebarkan lagi saiz jalan untuk atasi kesesakan? Kau dah tahu semua orang balik kampung ikut lebuh raya, lagi kau nak memekak nak salahkan PLUS tak upgrade RnR? Kau tu yang sepatutnya ubah perancangan balik kampung kalau tak nak hadap sesak di PLUS! Kau boleh balik naik keretapi kan? Naik kapal terbang kan? Rancang perjalanan lebih awal atau pulang semula lebih lewat! Kerja nak salahkan orang tak sudah-sudah. Kau seronoklah bila yang komen tu memihak pada kau! Hawaaauuu!!! :-P

Begitulah dunia FB. Penuh dengan sampah-sarap. Pernah juga aku deactived akaun FB aku supaya aku lebih tenang dan aman. Aku beralih arah ke laman sosial lain seperti Instgram dan Twitter. Ya, di situ lebih aman dan damai, kerana aku memilih follower dalam kalangan teman rapat, sopan dan sekepala. Untuk kembali aktif di FB, aku akan fikir 100 kali. Biarlah aku menjadi pemerhati. Memerhati dari jauh dengan komen 'geleng' atau 'angguk' (memang tak ada emoji geleng dan angguk), jadi tak ada sesiapa pun yang nampak, aku geleng atau angguk. Begitulah aku...sekarang! Peace No War!

Tuesday, June 19, 2018

Berubahlah dik...

Aku dah penat memandang kekerasan jiwa kau, dik. Aku tahu kau OKU. Aku tahu kau kurang upaya! Aku tahu kau cacat! Tapi...kau cuma tak boleh berjalan! Itu sahaja. Kau bukan lemah, tapi kau yg melemahkan diri kau sendiri. Kau sempurna pada pandangan mata aku, tapi kau mencacatkan diri kau sendiri apabila kau enggan berusaha memajukan diri. Sedih aku, dik!

Banyak OKU yg berjaya di luar sana, yg lebih daif dan teruk kecacatannya berbanding engkau. Yg tak ada tangan pun ada yg mampu pandu kereta sendiri. Yg tak ada kaki pun masih mampu bekerja. Yang gila jeee yg terlantar di Tampoi! Kau nak ikut yang mana satu? Aku tak nak kau jadi gila sebab duduk kat rumah tanpa sebarang kerja, terkangkang hadap TV setiap hari. Badan kau makin berat dik! Duduk rumah kalau kau rajin kemas rumah, aku dah cukup syukur, dik. Masalah makin besar bila kau tak mahu nak bergerak! Kau menyusahkan mak! Kau buat ayah susah hati!

Pernah tak kau terfikir, siapa yg nak urus makan pakai kau kalau mak ayah dah tak ada? Kau nak harapkan siapa? Abang dan kakak-kakak kau dah habis ikhtiar nak majukan kau. Tapi kau degil! Ikut hati dan kepala kau sendiri. Tak akan berubah nasib kau dik, kalau kau sendiri tak ubah diri kau! Jgn jadi bodoh! Bangunlaaahhhh!!!! Sedarlah!!!!

Aku nak kau sedar diri sementara kau belum gila! Maaf cakap kalau apa yg aku cakap ni kasar dan tak sopan! Ya, sebelum kau gila, sebelum kau hilang ingatan...kau perlu bangkit! Belum terlambat utk kau urus diri sendiri. Belajarlah berdikari. Setiap kali aku kenangkan nasib kau dan diri kau...hati aku menangis, dik! Sehingga akhirnya aku hilang kasihan dan simpati atas diri kau sebab kedegilan kau!

Bangkitlah dik!!! Sedarlah dik!!!

Tuesday, June 12, 2018

Salam Qabliyah Subuhi

Terlalu luas rezeki Allah buat aku dan keluarga. Amalan bersedekah setiap hari dan solat qabliyah subuh setakat hari ini belum pernah gagal. Dengan niat pintu rezekiku terbuka luas seluas langit dan bumi Allah. Rezeki aku bermakna rezeki anak-anak dan seluruh keluarga.

Hari ini Allah khabarkan bisikan gembira pada awal pagi. Pertama, projek buku syair diraja yg bakal aku usahakan akan ditaja sepenuhnya oleh pihak istana. Team projek buku syair ini menjadi satu tanda aras kegemilangan dlm kerjaya aku.
Kedua, e-mel yang kuterima drpd HQ mengkhabarkan ttg kenaikan pangkat. Allahuakhbar! Sungguh, Allah berikan yg terbaik utk hambanya. Dan selayaknya! Syukur sgt pada Ramadan yg mulia ini yang masih berbaki-baki aku diberi kemuliaan sebegini, walaupun terkadang aku lalai dgn ajaran-Nya. Moga aku dlm keampunan-Nya jua.

Sesungguhnya solat dua rakaat sebelum subuh itu membawa seribu manfaat dan rahmat. Syukur ya Rabb!

Tuesday, May 22, 2018

Ramadan Datang Lagi 2018

Syukur, masih dilanjutkan usia oleh Sang Pencipta untuk menghirup wangian Ramadan 2018/1439. Dalam usia 42 tahun, Ramadan masih sudi bertemankan aku yang kadang kala culas dengan perintah-Nya. Agak berbeza Ramadan dalam jangkauan usia 42 tahun ini. Anak-anak semakin membesar dan keupayaan kudrat mengerjakan tarawih sehingga 20 rakaat agak terbatas. Namun sehingga hari ini aku masih lagi dalam keadaan mampu melaksanakan ibadah itu.

Cabaran Sahur.
Waktu sahur merupakan cabaran paling getir bagi seorang ibu yang bertugas di dapur seawal 4.00 pagi. Memasak untuk sahur sesuatu yang wajib bagi aku. Aku mahu suami dan anak-anak menikmati hidangan sahur daripada air tangan sendiri, dengan menu yang sihat dan berkhasiat serta tak membazir. Kadang-kadang termenung di awal pagi untuk memasak hidangan yang mampu dinikmati dalam waktu-waktu kronik untuk tidur. Tapi biasanya aku dah prepare untuk sediakan lauk sahur sebelum menghempas badan ke tilam. Tidur mesti awal bagi memastikan aku mampu masak untuk sahur, bertenaga ke pejabat dan tidak mengantuk semasa memandu. Sungguh mencabar!
Kalau nak masak sebelum tidur pun boleh, sebenarnya. Tapi aku tak suka simpan makanan dan panaskan semula. Pastinya khasiatnya berkurangan. Biasanya yang simple saja untuk seisi keluarga.

Cabaran kedua terbesar ialah cabaran mengejutkan anak-anak bangun sahur. Kadang-kadang dekat 10 kali kejut pun tak bangun-bangun. Nak kena angkat dari katil...tolak keluar bilik...paksa duduk di meja makan...haaaa...baru dia nak hadap sahur. Yang remaja pun dua kali lima! Kena kejutkan baru nak bangun, walhal masing-masing punya alarm sendiri! Lebih mencabar, apabila sekecil turut terjaga. Yang ini pun cabaran juga! Lain yang aku kejut, lain yang bangun. Melayan karenah si kecil pada waktu sahur menyebabkan gangguan pemakanan dan kujatan perut menjadi-jadi. Dia pun nak bersahur jugaakkkk....habis berkecah meja dan lantai. Namun, ada kemanisan di situ - kesabaran dan nilai kasih sayang.

Cabaran Tarawih.
Zaman remaja semasa tinggal di asrama, aku mampu laksanakan tarawih sehingga 20 rakaat. Selagi imam tak habis, selagi itulah aku setia menjadi makmum. Hadir ke masjid yang berdekatan dengan asrama bersama-sama rakan seasrama, ala-ala konvoi jalan kaki menuju ke masjid siap dengan wuduk dan telekong solat. Biasanya selepas berbuka puasa, kami akan solat magrib berjamaah di asrama. Usai salam bergegas ke masjid menanti waktu isyak dan seterusnya tarawih dan witir. Pukul 10.00 sudah kembali semula ke asrama. Ada keseronokan pada usia remajaku di situ. Sudah dilatih berdisiplin dengan waktu solat sepanjang Ramadan. Maklumlah dikawal selia oleh kakak-kakak senior dan warden! Hahaha...
Apabila pulang bercuti ke kampung, rutin yang sama kuulangi tetapi dengan emak, ayah dan adik-adik. Tetap juga bertarawih di masjid. Kadang-kadang berbuka di masjid terus berada di masjid sehingga tarawih.
Hari ni, aku terpaksa akur dengan keadaan. Bertarawih di rumah sekadar empat hingga lapan rakaat. Bukan boleh berlama-lama, kerana anak-anak perlukan perhatian, suami perlukan layanan. Begitulah kehidupan yang telah diatur Allah. Setelah aku manfaatkan usia remajaku dengan ibadah kepada-Nya, Dia simpangkan aku untuk menabur budi dan menggali pahala pada usia 40-an dengan cara yang lebih santai. Aku tidak pernah rasa kesal punya anak yang ramai. Memang waktu ibadahku agak terhad, tetapi mencari pahala dan jalan ke syurga, bukan hanya dengan solat semata-mata.

Cabaran Praraya
Inilah cabaran terakhir pada bulan Ramadan. Persediaan menjelang Syawal. Aku bukan mahukan kesempurnaan. Ala kadar sahaja mengikut kemampuan. Yang pasti kelengkapan raya anak-anak tersedia dan kebersihan rumah untuk menyambut tetamu sudah lengkap. Selebihnya tak perlu difikirkan sangat. Dalam hal ini yang paling mencabar ialah peruntukan dan kos! Dalam ekonomi yang so-so ni, tidak semua permintaan dapat dilunaskan. Yang penting sajalah. langkah penjimatan sangat perlu, sebab lepas raya pun duit masih punya nilai. Maka berdikit-dikitlah dalam berbelanja. Tak perlu tiru orang. Ikut kemampuan diri sendiri. Waallahualam.

Friday, March 23, 2018

Kasih Ibu Kasih Kekasih

Dia berkongsi isi hatinya dengan aku, ibunya. Aku tahu sang arjuna itu tak pernah menyorokkan sesuatu tentang dirinya dan keperibadiannya dgn aku, ibunya.
Semalam 22 Mac 2018 dia membuat pengakuan seikhlas mungkin yang dia punya teman istimewa. Dia tunjukkan gambarnya dan namanya. Ya...sekilas pandang, gadis itu molek pekertinya, cantik sifat fizikalnya. Itu pandangan luaran aku sebagai wanita yg juga punya anak perempuan. Namun, bagi aku mereka terlalu awal untuk berpacaran. Ya, Tuhan...hati seorang ibu...Engkau yang maha tahu.
Bergenang juga air mata ini apabila sang arjuna terus menerus berkisah tentang gadis istimewa itu. Adakah aku takut kehilangannya? Hilangkah ciuman dan pelukkan sang arjuna yang membawa sakti dalam hidup aku dan suami? Hilangkah kasih sayang dan ingatannya terhadap aku? 😢
Aku sekadar menasihatinya. Utamakan pelajaran. Perjalanan masih jauh...berkawan itu boleh tapi jangan keterlaluan sehingga menjejaskan prestasi akademik. Sebenarnya...jauh di lubuk hati ini...aku enggan menerima gadis itu. Jauh di sudut hati ini aku menolak sekeras-kerasnya perhubungan mereka. Bukan benci bukan tak suka, tetapi mereka terlalu mentah dan muda. Apatah lagi pada zaman jari jemari yang berbicara.
Zalimkah aku?

"Ya Raabbb...jika gadis itu membawa kebaikan kpd sang arjunaku, kekalkanlah persahabatan mereka. Jika sebaliknya kau pisahkanlah mereka. Sesungguhnya Engkau Tuhan yang maha mengetahui dan sebaik-baik perancang dan pemberi takdir. Aminnn."

Friday, November 3, 2017

Hanya Kepada-Mu

Sudah puas menahan sakit
Air mata bukan sedikit
Sudah lelah menahan suratan
Akhirnya diri hilang kekuatan.

Demi sebuah perjalanan
Hanya Engkau tempat mengadu
Segala kelelahan dan kesakitan
Biarlah Engkau yang Maha Tahu.

Aku mahu terus berjuang
Demi anak-anak yang tersayang
Biar diri terabai dek bayang
Aku yakin ada syurga dunia yang terbentang.

Hanya kepada-Mu, ya Rabbul Izati
Kumohon perlindungan hakiki
Rahmati perjuanganku ini
Atas nama cinta nan abadi.

Monday, October 16, 2017

Seagung Kasihmu

Sekilas mentafsir mimpi
Penghujungnya air mata
Sekelumit kulayarkan sakti
Yg menitis tangisan jua.

Bisakah aku berdiri
Pada sebelah kaki?
Bisakah aku terbang tinggi
Tanpa sayap yang melepasi?

Jangan pernah hilang lagi
Setelah kau jejak kasih abadi
Kau sendiri mengakui
Pada seisi langit dan bumi
Bahawa janji tetap janji!

Bawalah aku ke sana
Dalam fana yang Tuhan cipta
Jika tidak di dunia
Pastikan ketemu di syurga!

AMH
Setia Tropika